Berwisata Di Negara Yang Memiliki Safari Terbesar

Chongwe River House adalah sebuah apartemen sewa mewah di dekat Taman Nasional Lower Zambezi, sekitar 1 km dari Chongwe River Camp. Jika Anda mencari resor yang damai, River House adalah tujuan yang ideal. Terletak di cagar alam, vila Zambia eksklusif ini menawarkan resor safari mewah sejati untuk keluarga dan kelompok kecil.

Banyak spesies lain hidup di daerah tersebut, termasuk Macan tutul yang terkenal dengan kawanan gajahnya yang besar dan sulit ditemukan. Hutan alam khusus ini dipimpin oleh pemandu yang terlatih dan berpengetahuan luas. Pemimpin bagi mereka yang ingin menjelajahi sungai bisa pergi kayak untuk menyingkirkan sungai. Anda tidak akan menyesal melihat satwa liar di sungai. Atau tinggallah di rumah dan nikmati pemandangan pegunungan sekitarnya yang indah sambil bersantai di tepi kolam renang besar dan platform di atas.

Amakhala anti malaria

Apa kesan liburan Anda di Afrika? Apakah Anda memiliki tempat yang tidak sehat untuk malaria? Buang ide ini mulai sekarang. Kunjungi Amakhala, tujuan wisata bebas malaria. Amakhala Game Reserve terkenal dengan pekerjaan konservasi khusus dengan satwa liar besar dan menawarkan taman alam bebas malaria yang lengkap. Amakhala menikmati pemandangan yang menakjubkan dan berusaha untuk melindungi alam. Fokus dari destinasi safari ini adalah membangun flora dan fauna asli Afrika Selatan.

Jangan khawatir jika Anda tidak mengenal daerah Amakhala. Karena ada kendaraan, seperti mobil rental. Di saat yang sama, bangunan khas Afrika mengurangi visibilitas wisatawan. Atap jerami yang khas dilapisi dengan batu, dan gaya unik Safari Lodge terlihat dari jauh. Saat Anda membeli Amakhala, Anda pasti akan merasakan kedamaian terbaik. Kamar didekorasi dengan tirai kain terbuka sehingga memudahkan untuk melihat monyet liar dari jauh.

Kruger National Park

Berwisata Di Negara Yang Memiliki Safari TerbesarTaman Nasional Kruger adalah salah satu kawasan lindung terbesar di Afrika. Taman ini mencakup area seluas 19.485 kilometer persegi di daerah Limpopo dan Mpumalanga. Taman ini pertama kali dilindungi oleh pemerintah Afrika Selatan pada tahun 1898 dan menjadi taman nasional pertama di Afrika Selatan pada tahun 1926. Taman ini merupakan bagian dari Cagar Alam Ngarai Kruger, yang telah ditetapkan oleh Organisasi Pendidikan, Ilmu Pengetahuan, dan Kebudayaan PBB (UNESCO) sebagai Cagar Alam dan Biosfer Internasional (“Cagar Biosfer”).

Taman ini memiliki sembilan gerbang utama dan berbagai kemah. Pada saat yang sama, satwa liar yang paling didambakan hidup di Kluger. Setidaknya 147 hewan dilindungi bermigrasi ke darat di Afrika Selatan Tenggara. Untuk mencegah perburuan, pengelola memasang kamera pengintai di berbagai lokasi. Pada tahun 1994, taman nasional ini sedang mencari gajah afrika. Pada sensus 2004, 11.670 gajah Afrika biasanya dipelihara.

Jika datang ke sini, jangan ragu untuk membawa anak dan keponakan tercinta. Direktur menyediakan tempat yang cocok untuk anak-anak. Misalnya permainan berkemah khusus untuk anak-anak. Anda dapat meningkatkan pengetahuan Anda tentang flora dan fauna dan mengambil bagian dalam rencana perjalanan yang ditawarkan di setiap area yang diinginkan.

Taman Nasional Pegunungan Simien, Ethiopia

National Tamana terletak di Pegunungan Simien dan merupakan Situs Warisan Dunia UNESCO. Terletak di timur laut Gondar di wilayah Amhara. Pegunungan setengah lingkaran terbentuk sebelum pembentukan Lembah Celah dan merupakan banjir lahar yang dimulai 40.000 hingga 25 juta tahun lalu di oligosene. Sebagian besar Pegunungan Semin merupakan sisa-sisa gunung berapi berbentuk perisai di Hawaii. Namun, itu dilaporkan merupakan area yang tertutup salju pada abad ke-17. Seorang pendeta Yesuit bernama Jerónimo Lobo bersaksi melalui buku harian sementara ini.

Secara historis, gunung tersebut juga merupakan rumah bagi orang Yahudi Ethiopia (Beta Israel), yang diserang oleh kaisar Kristen pada abad ke-15. Kawasan wisata Jochadoi disebut “fragmen Tuhan”. Simiens adalah ngarai dan kolam dalam yang membentuk ngarai. Puncaknya tinggi dan berbatu. Satwa endemik berkeliaran dengan bebas. Lebih dari 24.000 turis mengunjungi daerah itu setiap tahun. Namun untuk alasan keamanan, wisatawan menyukai rute yang diambil oleh orang biasa.

Share Post